Monday, December 15, 2008

Forgive me Mom... T_T

Kira2 itu status yang aku pasang di YM-ku pagi ini.
Kenapa...? hmmm... begini ceritanya...

Tadi malem ibuku telpon ke aku...
Awalnya ngomongin tentang adeku yang pengen kuliah lagi dan kemungkinannya untuk keluar dari pekerjaan yang sekarang dan lain sebagainya. Karena udah terlalu sering adeku itu ngomongin rencana-rencananya dan kemudian dia dengan seenak hatinya dia membatalkannya sendiri... akhirnya saat ini aku sampai pada titik dimana aku sudah benar2 gak tertarik lagi dengan pembahasan yang satu ini *selain itu, aku juga orangnya emang paling males ngomongin rencana untuk hal yang masih gak jelas alias blom tentu bakal jadi... apalagi kalo rencana itu gak melibatkan aku secara langsung. -nggak banget yah sifatku... ^^;*. So... aku cuma menanggapi singkat aja dan kemudian mengatakan: "halah... lihat aja sebentar lagi pasti berubah lagi rencananya... mendingan gak usah diomongin sekarang...".

Trus, setelah mendapat tanggapan yang kurang memuaskan dari obrolan tentang adeku, ibuku mulai mengarahkan 'bidikannya' ke aku. Lagi2 untuk kesekian kalinya *saking seringnya ibuku ngomongin ini, sampe ga tau lagi yg kemaren itu dah yang keberapa kalinya... T_T* lagi-lagi ibuku nyuruh aku untuk -pinjem istilah yang dipake ibuku untuk ngerayu aku- "iseng-iseng" nyoba masukin lamaran ke perusahaan tempat bapaku sekarang masih aktif bekerja. Dan lagi-lagi dengan iming2 gaji yang besar lah... bonus yang bejibun lah... dan segala kemudahan2 yang bakal didapet kalo aku kerja disana *emang sih... untuk masalah kesejahteraan karyawan, di perusahaan sono emang top markotop dah... tapi... entah kenapa aku ngerasa kaya'nya kalo disana aku gak bakal berkembang, dan aku pasti gak akan cocok dengan lingkungan kerja disana. Walaupun aku lahir dan tumbuh besar sampe lulus SMP disana. Dan tidak menutup kemungkinan, karena pengetahuanku tentang situasi disana, jadi bikin aku gak minat kali ya...*

Anyway... salah satu sifat burukku lagi, aku paling gak suka didikte alias diatur orang, terutama dalam hal menentukan 'arah' hidupku, even itu ortuku sendiri yang ngomongin *yah... walaupun mungkin nantinya aku toh mungkin bakal ambil keputusan ke arah yang sama pun, at least aku pengen ada proses yang bener2 aku ngertiin kenapa aku harus ambil keputusan itu instead of following blindly someone's order*. Jadi, ketika ibuku menganjurkan seperti itu... ya bisa ditebak kan tanggepan aku seperti apa...? aku bilang: "cape deeeehhhh... ntar aja lah, kalo aku dah bosen bertualang, baru aku balik..." huehue... benar-benar bukan anak yang berbakti yah... -_-;

Dan beberapa bla-bla-bla lainnya. Berhubung dari awal pembicaraan kami topik yang dibahas sudah bikin aku gak mood... akhirnya sepanjang pembicaraan aku kurang bisa menguasai "pitch control" -ku *hihihi... emang lg audisi nyanyi... :P* Alhasil, sepanjang pembicaraan di telpon itu aku jadi orang yang sangat nyebelin. Mungkin kalo ada yang lihat aku saat itu dan tau kalo aku sedang ngomong ke ibuku pasti bakal berpikiran kalo aku ini anak durhaka... T_T

Setelah rayuan yang tidak berhasil dan pembahasan yang tidak memuaskan, akhirnya pembicaraan di telpon selesai. Sebagian hatiku bilang: "fuuuhhh... akhirnya..." tapi sebagian hatiku yang masih waras berpikir: "aih... kalo seandainya aku jadi ibu dan anakku nanggepin aku seperti aku nanggepin ibu tadi, pasti aku bakal kecewa banget dan merasa gagal..." T_T

Ditengah pertentangan antara 'si hitam' dan 'si putih' dalam diriku, tiba2 ada sms masuk. Ternyata dari ibuku. Kurang lebih isinya lagi-lagi tentang keluhannya, kenapa sampe umurku yang sudah segini aku gak juga punya hubungan yang serius dengan seseorang, dan apakah aku gak capek dengan kondisi seperti sekarang ini... *jomblo maksudnya... :P*
And you know what? Lagi-lagi 'si hitam' rules me. Jawabanku cuma: "hayaaaahhh.... malessss....". See...? anak macem apa coba yang nanggepin ibunya macem itu... I'm not sweet at all...
Gak puas dengan jawabanku itu, lagi-lagi ibuku coba strategi lain untuk membuat aku sedikit 'berpikir', yaitu dengan menakut-nakuti . 'Si hitam' keukeuh gak mau ngalah dengan menjawab ancaman ibuku itu sekenanya aja. Sampai akhirnya ibuku menyerah.

Lagi-lagi si bodoh ini baru bisa berpikir dengan jernih setelah semua terjadi. Dengan kesalnya 'si putih' bilang: "hey... you're acting like a real bitch!". Plaaak... nyesel deh . Tapi 'si hitam' ternyata keukeuh dengan gengsinya. Akhirnya aku telpon sahabat baikku, tempat aku selalu cerita semua masalahku. Dan untunglah, disini 'si putih' dapat pembela. Sahabat baikku itu menyarankan aku untuk minta maaf. Tapi berhubung 'si hitam' masih terlalu liar malam itu, akhirnya dengan segala excuses yang sedikit dipaksakan aku memutuskan untuk minta maafnya besok pagi aja.

Pagi-paginya setelah bangun tidur sebenernya langsung inget sih buat minta maaf... tapi ternyata 'si hitam' masih terlalu sombong, dan 'si putih' blom bener2 bangun. Jadi, kuputuskan untuk setelah di kantor kirim sms aja...
Setelah sampe di kantor, nyalain pc. Begitu YM aktif, si Amir (sahabatku itu) langsung nanyain, udah telpon n minta maap pa belon... huehue... ya pasti belum lah... sekali lagi aku beralasan: "ntar dul, gw berencana untuk nelpon setelah kelar sarapan nih...". Huehue... padahal tadinya mo cuma sms doang. Setelah sarapan, akhirnya aku bener2 telpon ibuku dan minta maaf. You know what...? dengan sangat sabar ibuku cuma bilang: "iya nduk, gapapa... ibu kan cuma pengen yang terbaik aja buat kamu..." dan akhirnya mengikuti saran dari sahabatku, aku jawab ibuku: "iya bu... doain aja yah, semoga aku bisa cepet2 ketemu jodoh yang terbaik buat aku..."

Huiks... beneran deh, untuk jadi seorang ibu kaya'nya gak cukup punya hati seluas samudra yah... apalagi kalo punya anak yang ngeyelannya seperti aku... *semoga... besok2 kalo punya anak, anakku gak nurunin sifat aku yang jelek2 ini deh... *

I just wanna make you proud mom... Give me your lucky charm to do that...

Ayo... ayo... siapa yang pernah ngelakuin kebodohan yang sama ma' aku...? jangan lupa minta maaf yaaa...

4 comments:

Ivor Dwitomo said...

Ceritanya mengharukan sekali Tan...
Hiks..

Emang membutuhkan Jiwa yang sangat BESAR buat mengatakan 1 kata itu Tan...MAAF...

Dan alhasil...U ternyata orang yang berhati besar...Jangan mau kalah ama si "Bleki" !!!

lilmarch said...

Huiks... makasih Ivor...
Semoga tanti bisa terus mengalahkan si "Bleki" ^__^

vion said...

I relate to your story, tan!!

I'm not saying it's okay to do it, but there are times when we feel that we just need to do things our own way .... no?

But, anyway, good job, Tan! Keep 'Bleki' in her place, i.e. in the back of your mind, but dun let her take control!!!

Hip hip horray for Tanti!!!

(thanks for sharing btw)

lilmarch said...

@vion: Thanks Panda... my pleasure ;)

Hope we all could fight our own "Bleki" and win ^_~